Richard “Ice Man” Kuklinski sang Raja Pembunuh Bayaran


Mungkin pembunuh bayaran yang paling terkenal dalam sejarah adalah si  "Iceman" Kuklinski, dia diperkirakan telah membunuh lebih dari 200 orang target sasaranya meskipun begitu, dia tidak pernah membunuh untuk target  perempuan ataupun anak-anak dalam seumur hidup. Dia beroperasi di New York dan New Jersey pada tahun 1950-88 dan bekerja sebagai pembunuh bayaran bagi organisasi kejahatan DeCavalcante, serta berbagai organisasi kejahatan lainya. Kuklinski melakukan pembunuhan pertamanya saat ia menginjak usia 14 tahun (wooooow),dia bertarung mengalahkan seorang pembuat onar sampai mati dengan memukulnya menggunakan sepotong kayu yang besar. Untuk menghindari identifikasi tubuh korban oleh pihak polisi, Kuklinski memotong ujung jari anak dan mencabut gigi korbanya sebelum di membuang mayatnya di jembatan Jersey.
korban
Dalam masa remajanya dan awal usia dua puluhan, Kuklinski menjadi pembunuh berantai terkenal di Manhattan, membunuh dengan brutal seorang gelandangan untuk kesenangan belaka. Sebagian besar korban mati ditembak atau ditikam, dan kemudian dia pergi untuk membuang mayatnya. Dia juga mulai membunuh untuk mendapatkan pendapatan, sementara sambil mengalahkan siapa saja yang menentang dia dalam  kehidupanya. Reputasinya untuk kebrutalan segera menarik perhatian berbagai mafia organisasi kejahatan, hingga mafia - mafia tersebut berusaha memanfaatkan bakatnya membunuh dan menghabisi orang dengan membuatnya sebagai penegak hukum di jajaran mereka. Dia menjadi rekan dari organisasi keluarga kejahatan Gambino, organisasi dalang perampokan dan juga pembajak kaset video porno. Suatu hari, seorang anggota dari keluarga Gambino yang dihormati bernama Roy DeMeo membawa Kuklinski dalam mobilnya dan mereka parkir di jalanan kota. DeMeo kemudian memilih target secara  acak, dan ada seorang pria berjalan dengan anjingnya. Dia kemudian memerintahkan Kuklinski untuk membunuhnya. Kuklinski dengan cepat segera keluar, berjalan ke arah pria itu dan menembaknya di bagian belakang kepala saat dia lewat. Ini adalah awal dari karir Kuklinski sebagai pembunuh bayaran.



Selama 30 tahun berikutnya Kuklinski bekerja dengan sukses sebagai pembunuh bayaran. Julukan "Iceman" berasal dari metodenya dalam pembekuan korbannya untuk menyamarkan saat kematian dari pihak berwenang. Kuklinski juga terkenal karena metodenya untuk berbagai eksekusi, yang paling tidak biasa menjadi penggunaan panah yang di tancapkan di dahi korban, meskipun ia lebih sering menggunakan sianida sebagai racun. Ketika pemerintah akhirnya mengidentifikasi Kuklinski sebagai pembunuh bayaran terkenal, mereka menemukan bukti yang ada untuk mendapatkan keyakinan semua pembunuhan yang di lakukan Iceman. Sebuah agen rahasia berpura-pura menyewa Kuklinski untuk membunuh target, dan agen itu merekam semua pembicaraan Kuklinski secara mendalam tentang bagaimana ia akan melaksanakan pembunuhan.

Setelah itu, dia segera ditangkap dan didakwa melakukan pembunuhan yang direncanakan. Dia menerima lima hukuman seumur hidup karena pembunuhan berturut-turut setelah mengaku melakukan banyak pembunuhan, pengakuanya membuatnya memenuhi syarat untuk pembebasan bersyarat sampai usianya 110 tahun . Tapi  Dia meninggal di penjara karena sakit ketika dia berusia 70-tahun.


source

2 comments:

Selens Seren mengatakan...

Agen Judi | Agen Bola | Agen Sbobet

Agen Sbobet
Agen Judi
Agen Bola
Agen Judi Online
Agen Casino
Prediksi Bola
Agen Tangkas
Agen Poker
Agen IBCBET
Agen 1sCasino

yoyo boy mengatakan...

As the name implies, they are criminals who kill for money. Sometimes they work on their own.
togel singapura

Poskan Komentar

 

Nine Lounge Copyright © 2011-2012 | Powered by Blogger